Misteri Hilangnya Dokumen BAP Novel Baswedan


Misteri Hilangnya Dokumen BAP Novel Baswedan

JAKARTA - Misteri hilangnya berita acara pemeriksaan (BAP) Novel Baswedan menjadi perhatian sejumlah kalangan. Pasalnya, hal ini ditengarai menjadi penghambat penanganan kasus penyiraman air keras Novel Baswedan.

Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar menyebut bahwa ada unsur kesengajaan mengenai hilangnya BAP Novel Baswedan. Karena, hilangnya data penting di tangan penyidik merupakan hal yang mustahil. Tentunya juga perlu diusut kasus hilangnya BAP dan kasus penyerangan Novel dengan cara pembentukan tim independen.

"Sesuatu yang mustahil jika sebuah BAP hilang di tangan penyidik, karena semua pekerjaan penyidik itu terukur dan ada catatan berita acaranya," ungkapnya saat dikonfirmasi JawaPos.com melalui pesan singkat, Minggu (11/2). Bahkan, Fickar juga menyatakan bahwa kemungkinan tidak ditemukannya BAP itu bisa jadi karena belum dibuat.

Namun, menurutnya, hal yang aneh karena Novel Baswedan sendiri mengakui telah dilakukan pemeriksaan pada saat itu. Pemeriksaan tersebut dilakukan di Singapura sebelum operasi tahap pertama Novel dan didampingi pihak KPK.

"Tidak mungkin belum dibuat karena ada pengakuan Novel dan keterangan KPK BAP dengan pro justitia sudah dibuat di Singapura disaksikan kantor kedutaan besar," jelasnya.

Fickar menegaskan, jika sudah dibuat lalu BAP tersebut disebut hilang, maka ada pihak yang sengaja menghilangkan. "Memang sudah dibuat tetapi dihilangkan atau sengaja tidak dimunculkan baik secara resmi maupun ulah perorangan," ujarnya. Fickar menambahkan, ada kemungkinan indikasi tidak ada keseriusan dari pihak terkait untuk menuntaskan kasus ini. "Jika kemungkinan yang terjadi, maka ini sebuah indikasi memang penanganan kasus Novel Baswedan itu tidak serius," tuturnya.

Terakhir, penegasan dari Fickar perihal adanya salah satu Komisoner Ombudsman RI (ORI) Adrianus Meliala yang menyatakan tidak ditemukan BAP Novel dan harus dilakukakan pemeriksaan ulang, maka jalan keluarnya, harus ada tindakkan tegas dari Presiden untuk membentuk tim independen menangani kasus tersebut.

"Pernyataan pihak Ombudsman bisa menjadi dasar yang kuat bagi Presiden untuk membentuk tim independen yang harus menangani kasus Novel Baswedan," tutupnya.

Sebelumnya diketahui, ada kejanggalan yang diungkapkan Komisioner Ombudsman RI (ORI) Adrianus Meliala. Dia mendapati dokumen berita acara pemeriksaan (BAP) Novel yang hilang. Padahal, pada saat pemeriksaan itu, Novel diperiksa dan sudah di-BAP penyidik Polda Metro Jaya. "Hanya (dokumen) pemberian keterangan saja dari Novel (yang ada di kepolisian). Ada tanda tangan dan cap KBRI," ujarnya kepada Jawa Pos, kemarin (10/2).

Dokumen yang tidak mirip BAP itu ditengarai menjadi akar lambatnya penanganan teror terhadap penyidik KPK tersebut. Adrianus mengatakan, kepada Ombudsman, penyidik Polda Metro Jaya memang mengatakan bahwa Novel belum pernah di-BAP. "Ini sesuai dengan perkataan penyidik (Polda Metro Jaya) bahwa Novel belum pernah di-BAP," ungkapnya.

Adrianus pun menyarankan agar dilakukan pemeriksaan ulang terhadap Novel yang kini sedang menjalani perawatan mata di Singapura. Dia juga mengusulkan kepada polisi untuk mendalami keterangan Novel yang sebenar-benarnya. "Keterangan Novel bisa didalami di bawah sumpah, bukan karena katanya si A, katanya si B," ucapnya.

Sementara itu, Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, terkait dengan pernyataan pihak tertentu yang menyampaikan bahwa adanya kendala penanganan perkara disebabkan belum bisa dilakukan pemeriksaan terhadap Novel, KPK menegaskan bahwa Novel telah diperiksa secara pro justitia, bahkan sebelum operasi mata tahap satu dilakukan.

“Saat itu pimpinan KPK juga mendampingi dan telah berkoordinasi dengan Kapolri dan Polda Metro Jaya. Jadi kami harap informasi-informasi yang disampaikan adalah informasi yang benar, sehingga tidak membuat publik salah memahami,” tegas mantan aktivis antikorupsi tersebut.

Terpisah menanggapi adanya hal ini, Karopenmas Divhumas Polri Brigjen M. Iqbal menuturkan, Polri berupaya semaksimal mungkin untuk menemukan pelaku penyiraman Novel. Sketsa orang yang diduga menjadi pelaku juga sudah tersebar. ”Kami berupaya sekuat tenaga,” tukasnya.(ipp/JPC)





Berikan Komentar

Nusantara Lainnya
Gubernur Erzaldi Terima Penghargaan Platinum Potensial Pelayanan Publik dari Mendagri
Gubernur Erzaldi Terima Penghargaan Platinum Potensial Pelayanan Publik dari Mendagri
Sabtu, 15/09/2018 09:45 WIB
JAKARTA – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel) kembali menererima anugerah bergengsi di tingkat nasional. Penghargaan Platinum Provinsi Potensial Pelayanan Publik
SK Keluar, Rikky Resmi Jabat Ketua DPW HPI Babel
SK Keluar, Rikky Resmi Jabat Ketua DPW HPI Babel
Sabtu, 08/09/2018 19:11 WIB
JAKARTA - Susunan kepengurusan Himpunan Pewarta Indonesia (HPI) Babel resmi terbentuk, hal ini berdasarkan Surat Keputusan No. 001/K-DPP/HPI/VIII/2018 yang dikeluarkan
Timnas Indonesia U-16 Juara Piala AFF 2018
Timnas Indonesia U-16 Juara Piala AFF 2018
Sabtu, 11/08/2018 21:39 WIB
TIMNAS Indonesia U-16 menjadi juara Piala AFF U-16 2018 setelah dalam laga final berhasil mengalahkan Thailand dengan skor
Pasca Gempa, PLN Berhasil Nyalakan Kembali Listrik di 3 Gili
Pasca Gempa, PLN Berhasil Nyalakan Kembali Listrik di 3 Gili
Sabtu, 11/08/2018 18:59 WIB
LOMBOK, RADARBANGKA,- PLN memastikan pasokan listrik untuk Gili Air, Gili Meno, dan Gili Trawangan hari ini sudah menyala kembali