5 Penyebab Melonjaknya Berat Badan


5 Penyebab Melonjaknya Berat Badan

Berat badan umumnya bertambah saat kalori yang dibakar tubuh ketika beraktivitas lebih sedikit daripada kalori yang masuk dari makanan yang dikonsumsi.

Namun selain makanan, ada banyak faktor yang juga memengaruhi metabolisme dan berat badan tubuh.

Kenali faktor-faktor tersebut, seperti dilansir laman Care2, Minggu (28/1).

1. Tidur larut malam.

Para ilmuwan telah menemukan lebih banyak link selama bertahun-tahun antara kurang tidur dan penambahan berat badan.

Peneliti dari University of California, Berkeley, menemukan bahwa untuk orang dewasa muda, kurangnya waktu tidur telah dikaitkan dengan peningkatan indeks massa tubuh dari waktu ke waktu dan sayangnya, bahkan olahraga tidak mengurangi kenaikan BMI.

2. Aditif makanan.

Emulsifier alias aditif yang memberi makanan seperti selai kacang tekstur halus dan lembut bisa menyebabkan kenaikan berat badan, mengubah mikroorganisme usus dan meningkatkan peradangan, menurut penelitian yang dipublikasikan di Nature.

3. Menonton acara masak favorit Anda.

Jika Anda mendapatkan resep dari cooking channel dan sering memasak hidangan tersebut, Anda mungkin memiliki BMI lebih tinggi daripada mereka yang tidak.

Peneliti menemukan bahwa mendapatkan informasi makanan dari cooking show terkait dengan indeks massa tubuh yang lebih tinggi.

4. Tas make up Anda.

Kelompok Kerja Lingkungan melaporkan bahwa rata-rata wanita menggunakan 12 produk kecantikan yang mengandung 168 bahan berbeda setiap hari. Rupanya, beberapa dari bahan ini mendatangkan malapetaka pada tubuh mereka.

Triphenyl phosphate, juga dikenal sebagai TPHP, yang umumnya ditemukan pada perawatan kuku terbukti bisa mengganggu sistem endokrin dan berkontribusi pada obesitas.

Polisorbat-80 (pengemulsi yang tercantum di atas ditemukan dalam makanan) juga muncul dalam banyak krim wajah.

5. Furniture Anda.

Sebagian besar dari kita mungkin tidak menganggap sofa atau karpet penuh dengan bahan kimia, tapi banyak perabotan yang dijual di A.S. sebenarnya mengandung bahan kimia tahan api sintetis.

Dan menurut para ilmuwan di University of New Hampshire, bahan kimia di bantal busa sofa, bantalan karpet dan elektronik telah ditemukan menyebabkan masalah metabolik yang menyebabkan resistensi insulin, penyebab utama obesitas.

Pada tingkat biokimia, terdapat bukti eksperimental yang menunjukkan bahan kimia lingkungan tertentu, atau 'obesogens', bisa mengganggu metabolisme tubuh dan berkontribusi terhadap epidemi obesitas.(fny/jpnn)





Berikan Komentar

Lifestyle Lainnya
Ketahui 3 Masalah Kulit yang Sering Dialami Pria
Ketahui 3 Masalah Kulit yang Sering Dialami Pria
Jum'at, 06/07/2018 15:36 WIB
Banyak melakukan aktivitas di luar ruangan, para pria juga perlu melakukan perawatan kesehatan kulit dan rambut. Terlebih saat musim hujan
Ini yang Terjadi pada Tubuh Saat Minum Kopi
Ini yang Terjadi pada Tubuh Saat Minum Kopi
Rabu, 11/04/2018 11:03 WIB
BANYAK orang yang menyukai minum kopi. Bahkan, kopi sendiri seakan dijadikan sebagai minuman yang wajib untuk di konsumsi, terutama di
Ingin Miliki Rambut Lebih Tebal? Coba Lakukan 6 Langkah Ini
Ingin Miliki Rambut Lebih Tebal? Coba Lakukan 6 Langkah Ini
Senin, 26/03/2018 06:48 WIB
JAKARTA - Sebagai mahkota, rambut merupakan salah satu ujung tombak dalam berpenampilan. Tak heran, kerontokan pada rambut menjadi masalah menjengkelkan
Olahraga, Lebih Baik dengan Alat atau Tidak?
Olahraga, Lebih Baik dengan Alat atau Tidak?
Sabtu, 20/01/2018 06:06 WIB
Olahraga merupakan kegiatan positif, yang sangat baik untuk menunjang kesehatan tubuh secara menyeluruh. Namun untuk mendapatkan manfaat yang benar-benar optimal,